Select Menu

Featured Posts

Slider

INFO

Artikel Islamiah

Omg!

WOW

TRAVEL

Videos

» » » » » » » INFO! - Inilah 15 Perkara Mengundang Bencana Akhir Zaman
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

TAOTAUAJER - Kebelakangan ini banyak bencana yang berlaku kepada negara-negara dibumi ini dan tidak terlepas juga negara kita. Apakah bencana dan musibah ini adalah salah satu Bala yang diturunkan Allah? Disini tao nak kongsikan satu info 15 perkara yang mengundang bencana akhir zaman.


Firman Allah SWT:

ظَهَرَ ٱلۡفَسَادُ فِى ٱلۡبَرِّ وَٱلۡبَحۡرِ بِمَا كَسَبَتۡ أَيۡدِى ٱلنَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعۡضَ ٱلَّذِى عَمِلُواْ لَعَلَّهُمۡ يَرۡجِعُونَ

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat). Ar-Rum (41).

Sebuah hadits dari Rasulullah SAW menceritakan dosa-dosa yang menjadi penyebab turunnya bala dari Allah SWT. Hadits diriwayatkan oleh At-Tarmizi daripada Ali bin Abu Talib.

Rasulullah SAW bersabda (yang bermaksud): "Apabila umatku melakukan 15 perkara berikut, maka layaklah mereka ditimpa bencana/bala/siksaan." Maka bertanya seorang sahabat, "Apakah (15 perkara) itu, ya Rasulullah?” Maka Baginda bersabda:

15 MAKSIAT YANG AKAN MENURUNKAN BALA

Ertinya: Daripada Ali bin Abi Thalib r.a. Rasulullah saw. Bersabda: ” Apabila umat ku telah membuat lima belas perkara, maka bala pasti akan turun kepada mereka iaitu:


1. Apabila harta rampasan perang (maghnam) dianggap sebagai milik sendiri, diagihkan kepada orang-orang tertentu sahaja.

Peperangan antara kaum islam dan kaum kafir, kaum kafir dikalahkan dan harta benda mereka dirampas, maka harta benda tersebut adalah rampasan perang.

Rampasan perang adalah milik Allah dan rasul; seperlima untuk Allah, rasul, kerabat rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnussabil.

Sejarah islam dirantau kepulauan Melayu melawan kaum kafirin belum pernah timbul isu harta rampasan perang.


2. Apabila amanat (barang amanah) dijadikan sebagai rampasan.

Amanat adalah sesuatu yang dipertanggungjawab untuk dipelihara sehingga sampai sepenuhnya kepada yang berhak memilikinya. Mengkhianati, memungkiri, atau merampas amanat dijadikan milik sendiri, atau menafikan hak seseorang adalah kesalahan yang berat.

Riwayat dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda:“3 perkara, barangsiapa ada pada 3 perkara itu, maka dia itu orang munafiq, walaupun ia berpuasa, mengerjakan solat dan mendakwa ia islam, iaitu: apabila berbicara, ia berdusta; apabila berjanji, ia menyalahi janji; dan apabila dipercayai, ia berkhianat.” (HR Bukhari-Muslim)

3. Apabila zakat dianggap sebagai cukai (denda).

Antara tujuan murni zakat, mensuci harta dan jiwa; memberkah harta pemilikan; mengangkat darjat fakir miskin; membantu meringan masalah para gharimin, ibnusabil, mustahiq lainnya; memupuk tali persaudaraan sesama umat Islam dengan mengikis sifat kikir dan loba para pemilik harta, dan sifat dengki dan iri hati orang-orang miskin; memupuk tanggungjawab sosial bagi pemilik harta manifestasi syukur atas nikmat Allah.

Baitulmal, pemegang zakat juga memikul amanat berat, perlu pro-aktif, bagi memastikan tujuan-tujuan murni zakat dapat dicapai sebaik mungkin. Jangan sampai ramai warga islam masih mengemis, ramai yang terpaksa tidur dibawah jambatan, ramai yang terpaksa meminjam 'along' untuk menyelesai masalah kehidupan, ramai balu yang membesarkan anak-anak terpaksa merintih belas ihsan bagi meneruskan kehidupan. Baitulmal pasif, tidur dalam senyuman kerana banyak wang dan harta yang terkumpul, penyalahgunaan dan perbelanjaan tidak pada jalan yang hak dan diredzai, boleh ditakrifkan sebagai syaitan-pencuri yang mencuri harta zakat (harta orang-orang yang berhak menerimanya).

4 Apabila suami dikuasai/tunduk kepada isteri.
Nusyuz istilah isteri yang tidak mentaati atau ingkar perintah suami dalam perkara-perkara yang tidak bertentangan dengan agama. Dunia hari ini menyaksikan ramai gelagat para isteri semakin parah, mengaku beriman tetapi berani membantah hukum Allah, berapi-api menghujah nas-nas bagi menghalalkan tindakan.
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Jika aku boleh memerintahkan supaya seseorang sujud kepada orang lain, nescaya akan aku perintahkan seorang isteri sujud kepada suaminya” (HR at-Tirmidzi).

Isteri yang baik, yang beriman dengan Allah, tahu nikmat dan azab dari Allah akan terdidik mentaati hukum Allah dan nasihat Rasul. Dari Anas ra, Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang 5 waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia suka.” (HR Ahmad)

Beberapa hadits lain boleh juga dijadikan renungan dan panduan.

Dalam satu kisah Rasulullah SAW dan para sahabatnya melakukan solat gerhana dengan solat yang panjang. Rasulullah SAW melihat Syurga dan Neraka. Ketika Baginda melihat neraka, Baginda bersabda kepada para sahabatnya: “ … dan aku melihat neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita. Para sahabat pun bertanya:“Mengapa (demikian) wahai Rasulullah?” Baginda menjawab: “Kerana kekufuran mereka.” Kemudian ditanya lagi: “Apakah mereka kufur kepada Allah?” Baginda menjawab: “Mereka kufur terhadap suami-suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) nescaya dia akan berkata: ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’ ” (HR Imam Al-Bukhari)

“Allah tidak akan melihat kepada wanita yang tidak mensyukuri apa yang ada pada suaminya dan tidak merasa cukup dengannya.” (HR Nasa’i)

“Wanita yang meminta cerai pada suaminya tanpa sebab (berlandaskan syar’ie) maka haram baginya mencium wangi syurga.” (HR Abu Daud dan At-Tirmizi )

“ …dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya mereka telanjang, melenggak-lenggokkan kepala mereka kerana sombong dan berpaling dari ketaatan kepada Allah dan suaminya, kepala mereka seakan-akan seperti bunggul unta; mereka tidak masuk syurga dan tidak mendapatkan wangi syurga padahal wanginya boleh didapati dari jarak perjalanan sekian dan sekian.” (HR Muslim dan Ahmad)

5 Apabila seorang anak bersikap kasar terhadap ibu sendiri.

6 Apabila seorang anak lebih memuliakan rakan dari ibu sendiri.

7 Apabila seorang anak bersikap kasar kepada bapa sendiri.

Allah SWT berfirman, “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada kedua orang tuamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’dan janganlah kamu membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia, dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kasih sayang, dan ucapkanlah: ‘Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.’ (AI-Isra’:23-24)

Rasulullah SAW bersabda, “Mahukah aku beritahu kamu tentang dosa yang paling besar? iaitu menyekutukan Allah dan durhaka kepada kedua orang tua.” (Sahih Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW bersabda, "Keridhaan Allah ada di dalam keridhaan kedua orang tua dan kemurkaan Allah ada pada kemurkaan kedua orang tua." (Diriwayatkan Tirmidzi dari hadits Abdullah bin Amr, hadits ini diperkuat oleh hadits Abu Hurairah).

Rasulullah SAW bersabda, “Allah melaknat orang yang durhaka kepada orang tuanya." Baginda bersabda lagi:"Allah melaknat orang orang yang mencaci bapanya. Allah melaknat orang yang mencaci ibunya." (Diriwayatkan lbnu Hibban dalam shahihnya dari hadits Ibnu Abbas).

Rasulullah SAW bersabda, "Semua dosa ditunda (siksanya) oleh Allah semahuNya hingga hari Kiamat kecuali durhaka kepada orang tua. Sesungguhnya dosa durhaka disegerakan (siksanya) bagi pelakunya” (Diriwayatkan Hakim dari hadits Abu Bakar dengan sanad yang baik).

Sewaktu peristiwa israk mikraj, Rasulullah SAW bersabda “Pada malam ketika aku diisra’ kan aku melihat beberapa kaum yang bergelantungan pada dahan-dahan dari api. Aku bertanya, "Wahai Jibril, siapakah mereka itu?” Jibril menjawab, “Mereka adalah orang-orang yang mencaci ayah dan ibu mereka di dunia.”


8. Suara sudah ditinggikan di dalam masjid.

"Sesungguhnya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, SERTA mendirikan solat, menunaikan zakat dan tidak takut selain kepada Allah. Maka merekalah orang yang diharapkan termasuk dalam golongan yang mendapat petunjuk" (QS. At-Taubah : 18)

Masjid adalah rumah Allah, merupakan tempat ibadat orang-orang islam; tempat pendidikan agama Islam; tempat sesuatu majlis perayaan yang berkaitan dengan agama Islam; tempat syarahan atau ceramah agama yang dibenarkan; pusat penyebaran dakwah, maklumat, dan peraturan agama; tempat mengadakan mesyuarat atau perjumpaan berkenaan dengan perkara-perkara yang berkaitan dengan kegiatan keagamaan.

Masjid bukan tempat berkempen politik atau perbincangan politik kepartian atau apa-apa isu yang boleh membawa kepada perpecahan ummah. Bukan juga tempat mencetuskan perpecahan ummah dan membuat bising dan keributan di dalam masjid (yang bertentangan dengan ‎syari’ah).

9 Apabila pemimpin orang rendah martabatnya/krisis moral. 

10 Apabila seseorang dihurmati dan dimuliakan kerana ditakuti kuasa kejahatannya.

Waspada pemimpin yang terhina, rendah moral. Dari Jabir bin Abdillah bahwa Rasulullah Saw berkata kepada Ka’ab bin Ajzah: “Aku memohon perlindungan untukmu kepada Allah dari kepemimpinan orang-orang bodoh.” (HR Ahmad).
Dalam hadits riwayat Ahmad dikatakan bahawa pemimpin bodoh adalah pemimpin yang tidak mengikuti petunjuk dan sunnah Rasulullah SAW, yakni pemimpin yang tidak menerapkan syariah Islam, pemimpin penolak kebenaran, penyeru kemungkaran.

Dari Ubadah Shamit, bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Kamu akan dipimpin oleh para pemimpin yang memerintah kamu dengan hukum yang tidak kamu ketahui (imani). Sebaliknya, mereka melakukan apa yang kamu ingkari. Sehingga terhadap mereka ini tidak ada kewajiban bagi kamu untuk mentaatinya.” (HR Ibnu Abi Syaibah)

Dari Abu Hisyam as-Silmi berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Kamu akan dipimpin oleh para pemimpin yang mengancam kehidupan kamu. Mereka berbicara (benjanji) kepada kamu, kemudian mereka mengingkari (janjinya). Mereka melakukan pekerjaan, lalu pekerjaan mereka itu sangat buruk. Mereka tidak senang dengan kamu hingga kamu menilai baik (memuji) keburukan mereka, dan kamu membenarkan kebohongan mereka, SERTA kamu memberi pada mereka hak yang mereka senangi.” (HR. Thabrani).

Para pemimpin diktator (kejam).... Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya seburuk-buruknya para penguasa adalah penguasa al-huthamah (diktator).” (HR. Al-Bazzar). Pemimpin al-huthamah (diktator) adalah pemimpin yang menggunakan politik tangan besi terhadap rakyatnya.

Dari Abu Layla al-Asy’ari, Rasulullah SAW bersabda: “Dan berikut adalah para pemimpin jika mereka diminta untuk mengasihani (rakyat), mereka tidak mengasihani; jika mereka diminta untuk menunaikan hak (rakyat), mereka tidak memberikannya; dan jika mereka disuruh berlaku baik (adil), mereka menolak. Mereka akan membuat hidup kamu dalam ketakutan; dan memecah-belah tokoh-tokoh kamu. Sehingga mereka tidak membebani kamu dengan suatu beban, kecuali mereka membebani kamu dengan paksa, baik kamu suka atau tidak. Serendah-rendahnya hak kamu adalah tidak mengambil pemberian mereka, dan tidak menghadiri pertemuan mereka.” (HR. Thabrani).


11. Apabila meminum Khamar (arak) leluasa dan menjadi kebiasaan.

Arak, alkohol, minuman keras adalah khamr, sesuatu yang memabukkan, minuman yang kini merasuki masyarakat hingga ke pelosok tanah air. "Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya minuman keras, berjudi, (korban untuk) berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah (perbuatan-perbuatan itu) agar kamu beruntung." Surat Al Maidah, Ayat 90

Dari Anas ra Rasulullah SAW bersabda: "dalam hal arak ada 10 orang yang dilaknat oleh Allah SWT: pembuatnya, pengedarnya, peminumnya, pembawanya, pengirimnya, penuangnya, penjualnya, pemakan wang hasilnya, pembayar dan pemesannya." HR Ibnu Majah dan at-Tarmizi

Meminum khamr termasuk salah satu dosa besar. Khamr adalah induk segala kejahatan. Orang yang mabuk akan hilang kendali kesadarannya. Hadis riwayat Tabrani dari Abdullah bin Umar: “Khamr adalah ibu kejahatan dan terbesar dosa-dosa besar dan barangsiapa meminum khamr, maka akan meninggalkan solat dan terjatuh (menggauli) ibu dan bibinya.’’ Nabi SAW juga menggambarkan orang yang meminum khamr ibarat orang yang menyembah berhala, artinya telah hilang Islamnya. (HR Ibnu Majah dari Abu Hurairah).

12. Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki).

Kain sutera memang halus. Kelihatan anggun dan bergaya, bila dijadikan sebagai bahan pakaian, ‎khususnya pada wanita. Kini “fashion trend” banyak lelaki memakai baju Melayu, baju batik sutera atau pakaian ‎acara rasmi di perbuat dari kain sutera. Syariat Islam mengharamkan lelaki memakai sutera, baik untuk solat mahu pun apa ‎jua. Selain memakai sutera, lelaki islam ‎juga diharamkan duduk di atas hamparan dari sutera. ‎

Dalam hadits-hadits dari Umar Khattab ra, Anas ra, dan Abu Musa Al Asy’ary ra, Rasullulah SAW bersabda: "Sesiapa (lelaki) yang memakai sutera di dunia, ia tidak akan dapat ‎memakainya lagi di akhirat." (HR Bukhari dan At Tarmidzi) ‎

Ali bin Abu Talib ra berkata: "Rasulullah SAW mengambil sutera, ia letakkan di sebelah kanannya, dan ia mengambil emas kemudian diletakkan di sebelah kirinya, lantas ia berkata: Sesungguhnya 2 ‎benda ini haram buat lelaki dari umatku." (Riwayat Ahmad, Abu Daud, Nasa'i, Ibnu Hibban dan Ibnu Majah). Tetapi Ibnu Majah menambah: "halal buat orang-orang perempuan."


13. Para artis-artis disanjung-sanjung.

14. Muzik banyak dimainkan.


Biduan, artis, penyanyi termasuk perkara yang melamunkan hati, melekakan dan melupakan zikrullah, ibadah dll. Di zaman Rasulullah SAW dan para sahabat sudah wujud biduan menyanyi, menari, dan memainkan alat-alat musik, tetapi sangat dibatasi untuk acara walimah perkawinan, berkhatan, menyambut tetamu, memuji-muji orang yang mati syahīd dalam peperangan, atau menyambut kedatangan hari raya dan perayaan.

Namun kini, penyanyi dan penari wanita muncul bagaikan bidadari melalui akademi fantasia, dan pelbagai program realiti sehingga menjadi sanjungan, penghambatan, dan 'glamour' dalam bisnes hiburan. Keterlaluan sehingga nyanyian, tarian sensual, spara bugil dan dangdut menghairahkan.

Kecanggihan teknologi melahirkan berbagai macam alat musik dari yang tradisional (akustik) hingga yang modern (elektrik). Alat-alat musik dan konsert semakin leluasa dan menjadi kebanggaan. 

Penonton menjadi peminat yang memuja para artis diserata pelusuk negara. Arus perdana ini semakin tidak memperdulikan hukum islam dan larangan Allah SWT.



15. Generasi akhir umat ini melaknat (menyalahkan) generasi pertama (sahabat).

Generasi kini lebih moden, lebih berteknologi, lebih canggih berbanding generasi awal sebelumnya. Maka menjadi kecenderungan mencaci, mengkritik dan beranggapan negatif terhadap generasi awal yang sudah ketinggalan zaman dan kolot. 

Melihat sejarah politik di negara kita maka terlihat bagaimana generasi muda (berbagai gerakan) mula mengecam, memaki, melaknati para pemimpin terdahulu negara ini. Jika cercaan datang dari kaum kafir, ini boleh difahami kerana memang bagaikan suatu sumpahan kaum kafirin sentiasanya tidak menyenangi orang-orang islam sehingga bersetongkol dengan mereka. 

Perlu diingat bahawa tanpa usaha generasi awal takkan berkembang maju generasi kini. Mereka yang membia landasan kepada kemajuan generasi muda. Segala ikhtiar dan ikhtibar adalah dari generasi awal; yang tidak baik dijadikan sempadan, yang baik dikekalkan.


Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau gempa bumi atau pun mereka akan diubah menjadi makhluk lain”. H.R Tarmizi.

Dunia pada hari ini telah membuat segala apa yang telah disabdakan Rasulullah s.a.w. Ini, cuma mungkin belum sampai ke peringkat akhir.

Firman Allah SWT:

لَهُ ۥ مُعَقِّبَـٰتٌ۬ مِّنۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهِۦ يَحۡفَظُونَهُ ۥ مِنۡ أَمۡرِ ٱللَّهِ‌ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِہِمۡ‌ۗ وَإِذَآ أَرَادَ ٱللَّهُ بِقَوۡمٍ۬ سُوٓءً۬ا فَلَا مَرَدَّ لَهُ ۥ‌ۚ وَمَا لَهُم مِّن دُونِهِۦ مِن وَالٍ

Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya. Ar-Ra'du (11).

FirmanNya yang lain:

أَلَمۡ يَرَوۡاْ كَمۡ أَهۡلَكۡنَا مِن قَبۡلِهِم مِّن قَرۡنٍ۬ مَّكَّنَّـٰهُمۡ فِى ٱلۡأَرۡضِ مَا لَمۡ نُمَكِّن لَّكُمۡ وَأَرۡسَلۡنَا ٱلسَّمَآءَ عَلَيۡہِم مِّدۡرَارً۬ا وَجَعَلۡنَا ٱلۡأَنۡهَـٰرَ تَجۡرِى مِن تَحۡتِہِمۡ فَأَهۡلَكۡنَـٰهُم بِذُنُوبِہِمۡ وَأَنشَأۡنَا مِنۢ بَعۡدِهِمۡ قَرۡنًا ءَاخَرِينَ

Tidakkah mereka memerhati dan memikirkan berapa banyak umat-umat yang telah Kami binasakan sebelum mereka, padahal (umat-umat itu) telah Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi (dengan kekuasaan dan kemewahan) yang tidak Kami berikan kepada kamu dan Kami turunkan hujan atas mereka dengan lebatnya dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir di bawah mereka, kemudian Kami binasakan mereka dengan sebab dosa mereka dan Kami ciptakan sesudah mereka, umat yang lain? Al-An'aam(6).

Ikuti ceramah ustaz Azhar idrus berkaitan 15 Perkara Mengundang Bencana Akhir Zaman


Antara kejadian yang pernah dikenakan bala... ikuti beberapa kisah di bawah ini..



.
----------------------------------
Sudah Baca? Jangan Lupa LIKE , Tweet atau Share artikel ini tanpa segan silu

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post